mirzadonk

Just another WordPress.com site

contoh laporan Biologi Perikanan

pada Desember 2, 2011

BAB I

PENDAHULUAN

 

1.1.  Latar Belakang

 

Biologi Perikanan adalah studi mengenai ikan sebagai sumberdaya yang dapat dipanen oleh manusia. Kadang pengertian istilah Biologi ikan ditujukan kepada pengertian fisiologi, reproduksi, pertumbuhan, kebiasaan makanan, tingkah laku, dan sebagainya. Usaha mengembangkan dan memajukan perikanan, pengetahuan mengenai habitat, penyebaran dan aspek biologi dari ikan menjadi dasar utama dalam usaha ini, dimana kematangan gonad sangat berhubungan dengan pemijahan. Tak terkecuali dengan fekunditas yang juga memegang peranan penting dalam penentuan kelangsungan populasi dan dinamika kehidupan. Hubungan panjang berat akan bermanfaat dalam menentukan nilai faktor kondisi dan sifat pertumbuhan ikan (Effendie, 1997).

Atas dasar tersebut praktikum biologi perikanan dilaksanakan dengan komposisi materi meliputi analisa morfometri, analisa pola kebiasaan makanan ikan (food habits), tingkat kematangan gonad, indeks kematangan gonad, nilai fekunditas, analisa hubungan panjang berat, dan faktor kondisi. Ikan yang digunakan adalah ikan tiga waja (Otolithoides microdom) (Effendie, 1997).

Dengan melaksanakan praktikum Biologi Perikanan ini diharapkan kita dapat lebih memahami dan mengerti segala kegiatan yang dilakukan selama praktikum berlangsung dan dapat memahami hasil yang diperoleh dalam praktikum ini sehigga kita dapat lebih mendalami mata kuliah Biologi Perikanan (Effendie, 1997).

1.2.  Manfaat

Manfaat dari praktikum ini diharapkan mahasiswa dapat menerapkan ilmu yang didapat untuk dikembangkan lagi dalam perkulihan serta dapat bermanfaat bagi dunia perikanan.

1.3.  Tujuan

Tujuan dari praktikum biologi perikanan ini adalah :

  1. Mengetahui bentuk  luar tubuh ikan  (Analisa morfometri).
  2. Mengetahui kebiasaan makanan (Food habits).
  3. Mengetahui Tingkat Kematangan Gonad (TKG) ikan.
  4. Mengatahui Indeks Kematangan Gonad (IKG) ikan.
  5. Mengatahui nilai fekunditas ikan.
  6. Unmtuk melihat dan menganalisa hubungan panjang dan berat ikan.

1.4.  Waktu dan Tempat

 

Praktikum Biologi Perikanan ini dilaksanakan pada tanggal 11 November 2006 di Laboratorium Budidaya Perairan, Jurusan Perikanan, Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Universitas Diponegoro.

BAB  II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1.       Analisa Morfometri

 

Tingkah laku dan kebiasaan hidup dalam suatu habitat akan berpengaruh pada bentuk tubuh ikan. Habitat suatu ikan akan mempengaruhi bentuk tubuh dan macam-macam alat tubuh yang berkembang. Sedangkan cara gerak dan tingkah laku tiap spesies ikan akan berbeda tiap habitat (Effendie 1997).

Bentuk tubuh ikan digunakan untuk mengetahui cara hidup ikan tersebut. Bentuk tubuh ikan masing-masing menurut Rahardjo (1980) adalah, sebagai berikut:

  1. Bentuk pipih, terdiri dari dua pipih yaitu pipih lateral, dimana ikan ini dalam keadaan biasa berenang dengan lambat tetapi bila datang bahaya atau hal lain mampu berenang dengan cepat dan pipih dorsaventral, bentuk ikan ini sangat dekat dengan ikan yang hidup di dasar perairan.
  2. Bentuk torpedo, bentuk tubuhnya ramping dengan potongan melintang, badan    berbentuk elips.
  3.  Bentuk tubuh memanjang.
  4.  Bentuk paruh.
  5.  Bentuk tubuh membulat.
  6.  Bentuk tubuh pita.
  7. Bentuk kombinasi

Ikan memiliki bentuk dan ukuran tertentu dan berbeda antara ikan yang satu dengan yang lain. Hal ini menunjukkan bahwa ada spesifikasi tertentu pada karakteristik, bentuk dan ukuran tubuh ikan di alam. Analisa morfometri merupakan suatu analisis atau pengamatan terhadap morfologi ikan tersebut (Effendie, 1997). Menurut Rifai (1983), morfologi adalah ciri-ciri luar tubuh ikan yang terlihat dan harus diamati yang meliputi: bentuk tubuh, warna, bentuk operculum, mengukur antar bagian tubuh ikan.

2.2.       Tingkat Kematangan Gonad (TKG)

 

Dalam Biologi Perikanan, pencatatan perubahan atau tahap-tahap kematangan gonad diperlukan untuk mengetahui perbandingan ikan-ikan yang akan melakukan reproduksi dan yang tidak. Dari pengetahuan tahap kematangan gonad ini juga akan didapatkan keterangan bilamana ikan itu akan memijah, baru memijah atau sudah selesai memijah. Mengetahui ukuran ikan untuk pertama kali gonadnya menjadi masak, ada hubungannya dengan pertumbuhan ikan itu sendiri dan faktor-faktor lingkungan yang mempengaruhinya. Ukuran dan umur ikan menjadi tanda masak gonad, apakah ikan sudah dewasa atau belum, memijah atau belum, kapan masa pemijahannya, berapa lama saat pemijahannya, berapa kali pemijahannya dalam satu tahun, dan sebagainya. Umumnya pertambahan berat gonad pada ikan betina sebesar 10-25% dari berat tubuh dan pada ikan jantan sebesar 5-10% (Effendie, 1997).

Dalam penentuan tingkat kematangan gonad ikan ada dua cara. Pertama adalah secara morfologi yaitu penentuan yang dilakukan di lapangan atau di laboratorium berdasarkan bentuk, ukuran panjang dan berat, warna dan perkembangan isi gonad yang dapat dilihat. Perkembangan gonad ikan betina lebih banyak diperhatikan daripada ikan jantan karena perkembangan diameter telur yang terdapat dalam gonad lebih mudah dilihat daripada sperma yang terdapat dalam testis. Kedua adalah secara histologis yaitu penentuan yang dilakukan di laboratorium berdasarkan kepada penelitian mikroskopik. Dari penelitian ini akan diketahui anatomi perkembangan gonad yang lebih jelas dan mendetail (Effendie, 1997).

Menurut Effendie (1997), garis besar penentuan tahap kematangan gonad adalah sebagai berikut :

  1. Apabila ikan itu mempunyai seksual demorpisme yang jelas membedakan antara jantan dan betina, untuk kemudian diteliti lebih lanjut masing-masing tingkat kematangannya.
  2. Apabila ikan tidak mempunyai seksual demorpisme dan tidak mempunyai sifat seksual sekunder yang jelas, maka untuk melihat jenis kelaminnya dengan jalan melihat gonad melalui pembedahan.
  3. Baik untuk ikan jantan maupun ikan betina, ambilah gonadnya dan pisahkan menurut kelaminnya. Gonad ikan jantan dikelompokkan sendiri  demikian pula gonad ikan betina, namun data lainnya dari masing-masing gonad tersebut jangan sampai hilang atau tercampur sehingga menyusahkan analisa selanjutnya.
  4. Gonad ikan dikelompokkan kedalam beberapa kelompok mulai dari yang terendah sampai tertinggi. Pembagian kelompok ini sebaiknya hanya beberapa saja dimana untuk membedakan satu kelompok dengan kelompok lainnya yang terdekat harus jelas perbedaannya.

Menurut Effendie (1979), beberapa tanda yang dapat dijadikan pembeda dalam penentuan kelompok Tingkat Kematangan Gonad, diantaranya ialah :

  • Untuk ikan betina  :
  1. Bentuk ovarium
  2. Besar kecilnya ovaium
  3. Pengisian ovarium dalam rongga perut
  4. Warna ovarium
  5. Halus tidaknya ovarium
  6. Ukuran telur dalam ovarium secara umum
  7. Kejelasan bentuk dan warna telur dengan bagian-bagian lainnya
  8. Ukuran (garis tengah) telur
  9. Warna telur
  • Untuk ikan jantan  :
  1. Bentuk testis
  2. Besar kecilnya testis
  3. Pengisian testis dalm rongga tubuh
  4. Warna testis
  5. Keluar tidaknya testis dari tubuh ikan (sebelum ikan dibedah/dalam keadaan segar).

Tingkat kematangan gonad ikan menurut Kesteven (Bagenal dan Braum, 1968) :

  1. Dara

Organ seksual sangat kecil berdekatan di bawah tulang punggung. Testis dan ovarium transparan, tidak berwarna sampai abu-abu. Telur tidak terlihat dengan mata biasa.

  1. Dara berkembang

Testis dan ovarium jernih, abu-abu-merah. Panjangnya setengah atau lebih sedikit dari panjang rongga bawah. Telur satu persatu dapat terlihat dengan kaca pembesar.

  1. Perkembangan I

Testis dan ovarium bentuknya bulat telur, kemerah-merahan dengan pembuluh darah kapiler. Mengisi kira-kira setengah ruang ke bagian bawah. Telur dapat terlihat oleh mata seperti serbuk putih.

  1. Perkembangan II

Testis putih kemerah-merahan. Tidak ada pati jantan atau sperma kalau bagian perut ditekan. Ovarium berwarna oranye kemerah-merahan. Telur jelas dapat dibedakan, bentuknya bulat telur. Ovarium mengisi kira-kira 2/3 ruang bawah.

  1. Bunting

Organ seksual mengisi ruang bawah. Testis warnanya putih. Telur bentuknya bulat , beberapa daripadanya jernih dan masak.

  1. Mijah

Telur dan sperma keluar dengan sedikit tekanan. Kebanyakan telurnya berwarna jernih dengan beberapa yang berbentuk bulat telur tinggal dalam ovarium.

  1. Mijah/salin

Belum kosong sama sekali. Tidak ada telur yang bentuknya bulat telur.

  1. Salin/spent

Testis dan ovarium kosang dan berwarna merah. Beberapa telur dalam kedaan sedang dihisap kembali.

  1. Pulih salin

Testis dan ovarium jernih, abu-abu-merah.

Tingkat kematangan gonad ikan menurut Nikosky (Bagenal dan Braum, 1968) :

  1. Tidak masak

Individu muda belum berhasrat dalam reproduksi: gonad sangat kecil.

  1. Tahap istirahat

Produk seksual belum mulai berkembang; gonad kecil ukurannya; telur belum dapat dibedakan oleh mata biasa.

  1. Pemasakan

Telur-telur dapat dibedakan oleh mata biasa ; pertambahan berat gonad dengan cepat sedang berjalan ; testis berubah dari transparan ke warna muda pias.

  1. Masak

Produk seksual masak ; gonad mencapai berat yang maksimum, tetapi produk seksual tersebut belum keluar bila perutnya ditekan.

  1. Reproduksi

Produk seksual keluar bila perut ditekan perlahan ; berat gonad turun menjadi cepat dari awal pemijahan sampai selesai

  1. Kondisi salin

Produk seksual telah dikeluarkan ; lubang pelepasan kemerah-merahahan; gonad seperti kantung kempis, ovari biasanya berisi beberapa telur sisa, dan testis berisi sperma sisa.

  1. Tahap istirahat

Produk seksual sudah dilepaskan, lubang pelepasan tidak kemerah-merahan lagi, gonad bentuknya kecil, telur belum dapat dibedakan oleh mata biasa.

2.3.       Indeks Kematangan Gonad (IKG)

Selama proses reproduksi, sebelum pemijahan terjadi sebagian besar hasil metabolisme tertuju untuk perkembangan gonad. Gonad akan bertambah berat seiring dengan makin besar ukuran tubuhnya, termasuk pada garis tengah telurnya. Gonad mencapai berat dan ukuran maksimum sesaat sebelum ikan itu memijah, kemudian turun dengan cepat selama pemijahan berlangsung sampai proses selesai (Effendie, 1979).

Secara morfologi perubahan-perubahan ini dapat dinyatakan dalam tingkat kematangan gonad. Pengamatan morfologi meliputi warna, penampakan dan ukuran terhadap rongga tubuh. Perhitungan secara kuantitatif dinyatakan dengan Indeks Kematangan Gonad (IKG), suatu persentase perbandingan berat gonad dengan berat tubuh.

Menurut Effendie (1997),  nilai IKG dapat dirumuskan sebagai berikut :

Keterangan      :

·         IKG     = Indeks Kematangan Gonad  (%)

  • Bg       = Berat Gonad Ikan (gram)
  • Bt        = Berat tubuh Ikan (gram)

2.4.       Nilai Fekunditas

 

Fekunditas ialah jumlah telur masak sebelum dikeluarkan pada saat ikan itu akan memijah. Fekunditas ini dinamakan fekunditas individu atau fekunditas mutlak. Sedangkan jumlah telur per satuan berat atau panjang ikan disebut fekunditas nisbi (Nikolsky, 1963) dan fekunditas ikan selama hidupnya disebut fekunditas total (Royce, 1972).

Perhitungan fekunditas adalah perhitungan terhadap gonad ikan yang sudah masak yang diperkirakan tidak lama lagi akan berpijah. Dalam kenyataannya sering dilakukan terhadap ikan yang gonadnya belum masak benar tetapi butir telur ikan tersebut sudah dapat dipisahkan. Bila demikian maka sebaiknya tingkat kematangan gonad ikan dinyatakan dengan tepat agar mendapat gambaran sebenarnya terutama kalau dihubungkan dengan parameter lainnya (Effendie, 1997).

Beberapa peneliti berdasarkan kepada definisi yang umum tadi mengembangkan lagi definisi fekunditas sehubungan dengan aspek-aspek yang ditelitinya. Misalnya kesulitan yang timbul dalam menentukan fekunditas itu ialah komposisi telur yang heterogen, tingkat kematangan gonad yang tidak seragam dari populasi ikan termaksud, waktu pemijahan yang berbeda dan lain-lainnya. Bagenal (1978) membedakan antara fekunditas yaitu jumlah telur matang yang akan dikeluarkan dengan fertilitas yaitu jumlah telur matang yang dikeluarkan oleh induk (Effendie, 1997).

Nikolsky (1969) menyatakan bahwa kapasitas reproduksi dari pemijahan populasi tertentu untuk mengetahuinya harus menggunakan fekunditas populasi relatif. Misalnya fekunditas populsi relatif dari seratus, seribu, atau sepuluh ribu individu dari kelompok umur tertentu. Jumlah ikan dalam tiap-tiap kelas umur dikalikan fekunditas rata-rata dari umur itu. Hasil yang didapat dari menjumlahkan semua kelompok umur memberikan fekunditas relatif. Fekunditas ini dapat berbeda dari tahun ke tahun karena banyak individu yang tidak memijah tiap-tiap tahun. Apabila dalam satu tahun terdapat individu dalam jumlah banyak akan menyebabkan fekunditas rendah pada tahun yang lainnya.

Menurut Nikolsky (1963), jumlah telur yang terdapat dalam ovari ikan dinamakan fekunditas individu, fekunditas mutlak atau fekunditas total. Dalam hal ini ia memperhitungkan telur yang ukurannya berlain-lainan. Oleh karena itu dalam memperhitungkannya harus diikutsertakan semua ukuran telur dan masing-masing harus mendapatkan kesempatan yang sama. Konsekuensinya harus mengambil telur dari beberapa bagian ovari (kalau bukan dengan metoda numerikal). Kalau ada telur yang jelas kelihatan ukurannya berlainan dalam daerah yang berlainan dengan perlakuan yang sama harus dihitung terpisah. pada tahun 1969, Nikolsky selanjutnya menyatakan bahwa adalah jumlah telur dari generasi tahun itu yang akan dikeluarkan tahun itu pula. Dalam ovari biasanya ada dua macam ukuran telur, yang besar dan yang kecil. Sehubungan dengan ini maka dianjurkan untuk menentukan fekunditas ikan apabila ovari ikan itu sedang dalam tahap kematangan yang ke IV  (menurut Nikolsky) dan yang  baik sesaat sebelum terjadi pemijahan (Effendie, 1997).

Menurut Bagenal et all (1967), untuk ikan-ikan tropik dan sub-tropik, definisi fekunditas yang paling cocok kondisinya ialah jumlah telur yang dikeluarkan oleh ikan dalam rata-rata masa hidupnya. Parameter ini relevan dan dapat ditentukan karena kematangan tiap-tiap ikan pada waktu pertama kalinya dapat diketahui dan juga statistik kecepatan mortalitasnya dapat ditentukan pula dalam pengelolaan perikanan yang baik. Menurut Effendie (1979) nilai fekunditas dapat dinyatakan dengan rumus :

Keterangan :

F = Fekunditas

G = Berat gonad (gr)

V = Volume pengenceran (mL)

X = Jumlah telur

Q = Berat telur contoh (gr)

 

2.5.       Analisa Pola Kebiasaan Makanan Ikan (Food Habits)

Dalam mengelompokkan ikan berdasarkan kepada makanannya, ada ikan sebagai pemakan plankton, pemakan tanaman, pemakan dasar, pemakan detritus, ikan buas dan ikan pemakan campuran. Berdasarkan kepada jumlah variasi dari macam-macam makanan tadi, ikan dapat dibagi menjadi euryphagic yaitu ikan pemakan bermacam-macam makanan, stenophagic ikan pemakan makan yang macamnya sedikit atau sempit dan monophagic ialah ikan yang makanannya terdiri dari satu macam makanan saja (Effendie, 1979).

Analisa pola kebiasan makanan ikan dipakai dalam menentukan gizi alamiah ikan itu. Dengan mengetahui kebiasaan makanan ikan, maka dapat dilihat hubungan ekologi diantara organisme. Misalnya rantai makanan, bentuk-bentuk pemangsaan, predasi dan kompetisi. Jadi makanan dapat menjadi faktor penentu bagi pertumbuhan, kondisi ikan, dan populasi ikan tersebut. Jenis makanan satu spesies ikan biasanya tergantung pada umur, tempat dan waktu dimana ikan tersebut berada (Effendie, 1979).

Kebanyakan cara ikan mencari makanan dengan menggunakan mata, Penciuman dan peraba digunakan juga untuk mencari makanan terutama oleh ikan pemakan dasar dalam perairan yang kekurangan cahaya atau dalam perairan keruh dalam mencari makanan akan mengukur apakah makanan itu cocok atau tidak untuk ukuran mulutnya. Tetapi ikan yang menggunakan penciuman dan peraba tidak melakukan pengukuran, melainkan kalau makanan sudah masuk mulut akan diterima atau ditolak (Effendie, 1979).

Sehubungan dengan kebiasaan ikan mencari makanannya, pada ikan terdapat apa yang dinamakan feeding periodicity masa ikan aktif mengambil makanan selama 24 jam. Bergantung kepada ikannya feeding periodicity ada yang satu atau dua kali. Lamanya ada yang satu atau dua jam, bahkan ada yang terus menerus. Pada ikan buas memakan mangsa ukuran besar interval pengambilan makanannya mungkin lebih dari satu hari. Feeding periodicity ikan nocturnal aktif pada malam hari dimulai dari matahari terbenam sampai pagi dan untuk ikan diurnal pada siang hari. Feeding periodicity ini berhubungan suplai makanan juga dengan musim. Kalau kondisi lingkungan menjadi buruk feeding periodicity dapat berubah, bahkan dapat menyebabkan terhentinya pengambilan makanan (Effendie, 1979).

2.6.       Analisa Hubungan Panjang  Berat

Pertumbuhan adalah perubahan ukuran individu, biasanya pertumbuhan diukur dalam satuan panjang, berat dan atau energi. Dalam hubungannya dengan waktu, pertumbuhan didefinisikan sebagai ukuran rata-rata ikan pada waktu tertentu (pertumbuhan mutlak) dan perubahan panjang atau berat pada awal periode (pertumbuhan nisbi) ( Effendie, 1979).

Menurut Wootton (1990), hubungan panjang dan berat ikan memberikan suatu petunjuk tentang keadaan ikan. Studi hubungan berat panjang dan berat ikan mempunyai nilai praktis yang memungkinkan mengubah nilai panjang ke dalam berat ikan atau sebaliknya.

Seperti telah dikemukakan dimuka bahwa pertumbuhan dipengaruhi oleh beberapa faktor. Faktor ini dapat digolongkan menjadi dua bagian yang besar yaitu faktor dalam dan luar. Faktor-faktor ini ada yang dapat dikontrol dan ada juga yang tidak. Faktor dalam umumnya adalah faktor yang sukar dikontrol, diantaranya ialah keturunan seks, umur parasit dan penyakit. Dalam suatu kultur, faktor keturunan mungkin dapat dikontrol dengan mengadakan seleksi untuk mencari ikan yang baik pertumbuhannya. Tetapi kalau dalam alam tidak ada kontrol yang dapat diterapkan. Juga faktor seks tidak dapat dikontrol. Ada ikan betina pertumbuhannya lebih baik dari ikan jantan dan sebaliknya ada pula spesies ikan yang tidak mempunyai pertumbuhan pada ikan betina dan ikan jantan. Tercapainya kematangan gonad untuk pertama kali kiranya mempengaruhi pertumbuhan yaitu kecepatan pertumbuhan menjadi sedikit lambat. Sebagian dari makanan yang dimakan tertuju kepada perkembangan gonad. Pembuatan sarang, pemijahan penjagaan keturunan membuat pertumbuhan tidak bertambah karena pada waktu tersebut pada umumnya iakn tidak makan. Baru setelah periode tersebut ikan mengembalikan lagi kondisinya dengan mengambil makanan tersebut sedia kala (Bagenal, 1967) dalam Effendie (1979)

Pertambahan ukuran baik dalam panjang atau dalam berat biasanya diukur dalam waktu tertentu. Hubungan pertambahan ukuran dengan waktu bila digambarkan dalam suatu sistem koordinat menghasilkan suatu diagram dikenal dengan nama kurva pertumbuhan (Djuhanda, 1981).

Hubungan panjang dan berat ikan memberikan suatu petunjuk tentang keadaan ikan. Analisa hubungan panjang dan berat ikan mempunyai nilai praktis yang memungkinkan untuk mengubah nilai panjang kedalam berat ikan atau sebaliknya (Rifai, 1983).

2.7.       Faktor Kondisi

Salah satu faktor penting dalam pertumbuhan adalah faktor kondisi atau indeks ponderal. Sering pula disebut faktor K. Faktor ini menunjukkan keadaan balik dari ikan yang dilihat dari segi kapasitas fisik untuk survival dan reproduksi. Dalam penggunaanya secara komersil, kondisi ini memiliki arti kualitas dan kuantitas daging ikan yang tersedia untuk dapat dimanfaatkan atau dimakan. Jadi kondisi disini berarti memberikan keterangan secara biologis maupun komersial (Effendie, 1997).

Selama dalam masa pertumbuhan, tiap pertambahan berat material ikan akan bertambah panjang dimana perbandingan liniernya akan tetap. Dalam hal ini, berat ikan yang ideal dianggap sama dengan pangkat tiga dari panjangnya dan berlaku untuk ikan kecil maupun besar. Bila terdapat perubahan berat tanpa diikuti oleh perubahan panjang atau sebaliknya, akan menyebabkan perubahan nilai perbandingan tadi ( Effendie, 1997).

Perhitungan faktor kondisi ini berkaitan dengan perhitungan analisis hubungan panjang berat ikan yang telah dilakukan sebelumnya. Untuk perhitungan faktor kondisi digunakan rumus :

Dimana  :

  • K(TI)   = Faktor kondisi dalam panjang total
  • W        = Berat rata-rata ikan dalam gram yang terdapat dalam suatu kelas
  • L          = Panjang  rata – rata  ikan  dalam  cm  yang  terdapat  dalam

kelas tersebut.

Harga K sebenarnya tidak berarti apa-apa, akan tetapi terlihat kegunaannya apabila telah dibandingkan dengan individu lainnya antara satu grup dengan grup lainnya. Harga K itu berkisar antara 2 – 4 apabila bentuk agak pipih, sedangkan bila badannya kurang pipih maka harga K berkisar antara 1 – 3 (Effendie, 1997).

BAB III

MATERI DAN METODE

3.1. Materi

3.1.1.   Analisa Morfometri

Tabel 1. Alat dan bahan yang digunakan pada pengamatan analisis morfometri

No

Alat dan Bahan

Ketelitian

Kegunaan

1

2

3

4

5

Ikan sampelTimbanganPenggaris

Satu set alat bedah

Alat tulis

-

0,1 gr

1 mm

-

-

Untuk pengamatanUntuk menimbangUntuk mengukur sampel

Untuk membedah ikan

Untuk menulis data

3.1.1.      Tingkat Kematangan Gonad (TKG)

Tabel 2. Alat dan bahan yang digunakan pada pengamatan tingkat kematangan gonad

No

Alat dan Bahan

Kegunaan

1

2

3

Gonad ikanKaca pembesar (lup)Buku Kunci TKG menurut Kesteven dan Nikolsky Untuk pengamatan TKGUntuk memperbesar preparat/sampelUntuk mengidentifikasi gonad

3.1.2.      Indeks Kematangan Gonad (IKG)

Tabel 3. Alat dan bahan yang digunakan pada pengamatan indeks kematangan gonad

No

Alat dan Bahan

Ketelitian

Kegunaan

1

2

3

4

5

6

Ikan sampelTimbangan elektrikKertas tissue

Meja preparat(Styrofoam)

Satu set alat bedah

Alat tulis

-

0,1 gr

-

-

-

Untuk pengamatanUntuk menimbangUntuk membersihkan kotoran

Untuk meletakkan sampel

Untuk membedah ikan

Untuk menulis data

 

3.1.3.      Nilai fekunditas

Tabel 4. Alat dan bahan yang digunakan pada pengamatan fekunditas

No

Alat dan Bahan

Ketelitian

Kegunaan

1

2

3

4

5

6

7

8

9

10

TimbanganGonadPipet

Air 100 cc

Sedwick rafter

Kalkulator

Mikroskop

Pisau

Alat tulis

Beaker glass

0,1 gr

-

-

-

-

-

-

-

-

-

Untuk menimbang gonadUntuk pengamatan fekunditasUntuk mengambil telur yang sudah encer

Untuk mengencerkan gonad

Untuk meletakkan telur

Untuk menghitung

Untuk menghitung jumlah telur

Untuk membelah gonad

Untuk menulis data

Untuk tempat meletakkan telur

3.1.4.      Analisa Pola Kebiasaan makanan (Food Habits)

Tabel 5.  Alat dan bahan yang digunakan pada pengamatan analisa pola kebiasaan makan (food habits)

No

Alat dan Bahan

Ketelitian

Kegunaan

1

2

3

4

5

6

7

8

9

Spuit suntikTimbanganPenggaris

Sterofoam

Alat sectio

Benang

Gelas ukur

Kalkulator

Mikroskop

0.1 ml0,1 gr0,1 mm

20×30 cm

-

-

0,1 ml

-

-

Untuk mengukur volume lambung tanpa isiUntuk menimbangUntuk mengukur

Untuk meletakkan preparat

Untuk membedah preparat

Untuk mengukur panjang usus

Untuk menghitung volume lambung

Untuk menghitung

Untuk mengamati makanan ikan pada lambung

10

11

12

13

Alat tulisKaca penutupPipet tetes

Sedgwick rafter

-

-

-

-

Untuk menulisUntuk menutup sedgwick rafterUntuk meneteskan sampel makanan yang telah diencerkan

Untuk meletakkan sampel makanan yang telah diencerkan

3.1.5.      Analisa Hubungan Panjang Berat

 

Tabel 6. Alat dan bahan yang digunakan pada pengamatan analisa hubungan panjang berat

No

Alat dan Bahan

Kegunaan

1

2

3

KalkulatorAlat tulisData panjang dan berat ikan Untuk menghitungUntuk menulis dataUntuk mencari hubungan panjang dan berat ikan

3.1.6.      Faktor kondisi

Tabel 7. Alat dan bahan yang digunakan pada pengamatan analisa faktor kondisi

No

Alat dan Bahan

Kegunaan

1

2

3

KalkulatorAlat tulisData panjang dan berat ikan Untuk menghitungUntuk menulis dataUntuk mencari hubungan panjang dan berat ikan

 

 

 

 

 

 

 

3.2. Metode

 

3.2.1. Analisa Morfometri

 

Metode yang digunakan dalam pengamatan analisis morfometri adalah :

  1. Melakukan identifikasi pada tiap ikan sampel.
    1. Mengukur berat ikan , panjang standart, panjang total, lebar dan tinggi mulut serta tinggi badan.
    2. Menggambar ikan sampel  beserta masing – masing bagian tubuhnya.
    3. Menyebutkan ciri – ciri morfologinya.

3.2.2. Tingkat Kematangan Gonad

Metode yang digunakan dalam pengamatan tingkat kematangan gonad adalah:

  1. Menyiapkan gonad ikan yang sudah diperoleh nilai IKG-nya, kemudian mengamati dengan bantuan kaca pembesar
    1. Pengamatan terhadap gonad ikan meliputi :

v  Untuk ikan jantan :

  1. Keluar tidaknya testis dari tubuh ikan (dalam keadaan segar)
  2. Bentuk testis
  3. Besar kecilnya testis
  4. Pengisian testis dalam rongga tubuh
  5. Warna testis

v  Untuk ikan betina :

  1. Bentuk ovarium Besar kecilnya ovarium
  2. Pengisian ovarium dalam rongga perut
  3. Warna ovarium
  4. Ukuran telur dalam ovarium secara umum
  5. Halus tidaknya ovarium
  6. Ukuran (garis tengah telur)
  7. Warna telur
  8. Kejelasan warna dan bentuk telur dengan bagian-bagiannya

3. Menentukan klasifikasi kematangan gonad dengan melihat kunci tingkat kematangan gonad menurut Nikolsky dan Kestevan.

3.2.3. Indeks Kematangan Gonad (IKG)

Metode yang digunakan dalam pengamatan indeks kematangan gonad adalah :

  1. Membersihkan tubuh ikan dari segala kotoran dan mengeringkan dengan kertas tissue.
  2. Menimbang tubuh ikan bersama gonadnya (Bt) dalam gram.
  3. Membedah ikan pada bagian perutnya dan mengeluarkan gonad dengan hati-hati jangan sampai pecah.
  4. Mengeringkan gonad tersebut dengan kertas tissue dan menimbang gonad tersebut (Bg).
  1. Menentukan nilai IKG-nya dengan persamaan sebagai berikut :

IKG =

  1. Mencatat dalam buku laporan sementara.

3.2.4. Nilai Fekunditas

Metode yang digunakan dalam pengamatan nilai fekunditas adalah :

  1. Mengambil gonad dari tubuh ikan dan membersihkannya, kemudian menimbang (G).
  2. Mengambil gonadnya, kemudian memotong menjadi lima (5) bagian dan mengambil sebagian gonad pada bagian pangkal, tengah dan ujung gonad sehingga diharapkan seluruh bentuk terwakili.
  3. Sebagian telur yang telah diambil, ditimbang beratnya (Q) kemudian memasukkan ke dalam beaker glass dan mengencerkan gonad tersebut dengan air sebanyak 100 cc (V) dan mengaduk hingga homogen, dimana sudah tidak ada lagi telur yang mengelompok.
  4. Setelah homogen kemudian mengambil pipet dan menuangkan ke dalam sedwick rafter dan mengamati di bawah mikroskop dan menghitung jumlahnya.
  5. Melakukan pengamatan masing – masing tiga kali ulangan.
  6. Menghitung nilai fekunditas dengan menggunakan rumus :

F =

Dimana : F: Nilai fekunditas

G: Gonad yang telah ditimbang

V: Volume air

Q: Berat gonad

X: Jumlah telur

3.2.5. Analisa Pola Kebiasaan Makanan (Food Habits)

Metode yang digunakan dalam pengamatan analisa pola kebiasaan makanan (food habits) adalah :

  1. Membedah ikan pada bagian perut dengan hati-hati dan menggambar alat pencernaannya.
  2. Mengangkat lambung ususnya jangan sampai pecah dan mengeluarkan isinya keluar, pisahkan antara lambung dan usus.
  3.  Mengeluarkan isi lambung dari salah satu ujungnya, memasukkan isinya dalam gelas ukur yang telah diisi aquades sebanyak 20 ml. Mencatat pertambahan volumenya sebagai volume isi lambung.
  4. Menjepit kedua ujung lambung yang sudah kosong kemudin menggunakan spuit suntik, mengisi lambung dengan aquades hingga lambung benar – benar penuh mencatat volume aquades yang dibutuhkan sebagai volume lambung.
  5. Menambahkan isi lambung dengan aquades hingga 50 ml. Mengaduk hingga homogen lalu mengambil dengan pipet, menuangkan ke dalam sedgwick rafter dan mengamati di bawah mikroskop.
  6. Sedgwick rafter berukuran 20 mm ´ 50 mm, terdiri dari 1000 petak, dengan panjang 50 petak dan lebar 20 petak dan ukuran tiap petak sebesar 1 mm3.

5

15

25

35

45

20

10

10

9

8

7

6

50

  1.  Pengamatan dilakukan disemuya petak. Mencatat jenis dan jumlah plankton yang tercacah. Mengulangi pengamatan hingga 3x pengulangan. (Air didalam Sedgwick-rafter dikembalikan ke dalam gelas ukur).
  2. Setelah mengidentifikasi seluruh isi lambung, menghiung nilai “Indeks of preponderance”dari setiap jenis makan dengan rumus:

IP = X 100%

Dimana :

IP = Indeks of preponderence

ni = persentase numerical satu macam makanan

oi = persentase frekuensi kejadian macam makanan

∑nixoi = Jumlah nixoi dari semua jenis makanan.

3.2.6. Analisa Hubungan Panjang Berat

Metode yang digunakan dalam pengamatan analisa hubungan panjang berat adalah :

  1. Mencatat data panjang dan berat ikan yang didapatkan dari asisten. Kemudian mengurutkan data tersebut dari yang terkecil sampai yang terbesar.
  2. Mencari selisih dari nilai terendah dan tertinggi dari panjang dan berat masing-masing ikan yang diukur dan membuat logaritmanya.
  3. Dari perbedaan panjang dan berat ikan yang didapat, menentukan banyaknya kelas yang dikehendaki.(berkisar 10-20 kelas)
  4. Menentukan harga tengah-tengah dengan logaritma untuk masing-masing kelas dengan cara menambahkan logaritma harga terendah dengan ½ kali harga pada logaritma dari tiap-tiap kelas.
  5. Setelah nilai dari masing-masing kelas didapat, membuat tabel pengelompokkan ikan ke dalam kelas masing-masing untuk mencari nilai nX, nY, ∑nY dan lain-lain.
  6. Kemudian perhitungan dilanjutkan dengan analisa Weighted Regretion yang disertai anggapan bahwa ragam dari kelas-kelas tersebut sama untuk mencari persaman regresinya.
  7. Untuk hipotesis nillai b dengan H0 : b = 3 dan H1 ≠ 3 pada taraf uji 95% dan carilah koefisien korelasinya (r).
  8. Membuat grafik yang menyatakan hubungan antara hubungan log tengah panjang dan log berat ikan empiris dan harapan. Untuk mendapatkan hubungan yang sebenarnya dari hubungan panjang berat tersebut, maka angka-angka tersebut dirubah dalam bentuk antilognya.
  9. Mengambil kesimpulan dari hasil perhitungan dan grafik.

3.2.7. Faktor Kondisi

Metode yang digunakan dalam menentukan faktor kondisi adalah :

  1. Menghitung analisis hubungan panjang berat ikan yang telah dilakukan sebelumnya.
  2. Menghitung faktor kondisi dengan menggunakan rumus:

K(TI) =

Dimana:

K(TI)  =  Faktor kondisi dalam panjang total

W        = Berat rata – rata ikan yang terdapat dalam suatu

Kelas (gram)

L          = panjang rata-rata ikan yang terdapat pada kelas (mm)

  1. Jika harga K berkisar antara 2-4 bentuk ikan agak pipih, sedangkan bila  badannya kurang pipih maka harga K berkisar antara 1-3.


Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: